by

Corona Seakan tak Mempan, Industri Otomotif Masih Menggairahkan

JAKARTA (HK)-Dalam laporan Bank Dunia, jumlah kelas menengah di Indonesia terus meningkat, jika pada 2018 baru menembus 30% dari jumlah populasi penduduk Indonesia. Tahun lalu angkanya meningkat menjadi 2019 mendekati separuh dari populasi penduduk Indonesia atau sekitar 115 juta penduduk Indonesia saat ini.

Hal ini berimbas pada industri automotif nasional, meski di masa pandemi Covid-19 namun dinilai masih tetap prospektif. Terlihat dari menggeliatnya kembali volume penjualan, pembangunan infrastruktur, yang terus dilakukan, dan masih tingginya kapasitas produksi dengan didukung populasi kelas menengah.

Kenaikan jumlah penduduk kelas menengah ini telah mengerek jumlah kepemilikan mobil di Indonesia. Dari yang semula 80-87 mobil per seribu penduduk, tahun lalu angkanya sudah naik menjadi 99 mobil per seribu penduduk.

Wakil Ketua Umum Kadin Bidang Perindustrian Johnny Darmawan, mengatakan daya beli kelas menengah atas masih menjadi harapan industri automotif meskipun tidak akan kembali pada kondisi sebelum pandemi. Menurutnya di tengah kondisi pandemi kini, memaksa masyarakat harus fokus ke kebutuhan primer. “Tahun ini pertumbuhan industri akan jatuh. Kelas menengah akan mendukung pembelian semester dua. Setidaknya angkanya lebih baik dibandingkan saat PSBB lalu,” ujar Johnny di Jakarta.

Ia juga mengingatkan, data industri automotif per Juni 2020 yang menyebut mulai ada kenaikan penjualan automotif tidak menunjukkan kondisi sebenarnya. Data tersebut merupakan akumulasi dari kondisi awal tahun yang masih relatif normal. [*]

sumber:sindo

News Feed