by

Seorang Pejabat di Kejati Kepri Positif Covid-19

TANJUNGPINANG (HK) – Salah seorang pejabat di lingkungan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Kepulauan Riau (Kepri) berinisial AL (45) dikabarkan terkonfirmasi poaitif Covid-19.

Hal itu dibenarkan Kepala Dinas Kesehatan Pengandalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Tanjungpinang, Rustam ketika dikonfirmasi Halauan Kepri, Sabtu (2/5/2020).

“Benar,” kata Rustam melalui kode acuangan jempol melalui pesan WA nya
menyikapi terhadap status AL selaku ASN di Kejati Kepri yang positif Covid-19 tersebut.

Sementara Plt Walikota Tanjungpinang, Rahama dalam pers rilisnya, Sabtu, 02 Mei 2020 menyampaikan bahwa terdapat penambahan 3 kasus baru terkonfirmasi positif Covid-19 di Kota Tanjungpinang dengan kode kasus Nomor 24, Nomor 25 dan Nomor 26 sebagaimana hasil pemeriksaan swab dengan metode PCR yang baru diterima dari BTKL PP Batam.

Hasil ini merupakan upaya lanjutan kegiatan tracing kontak erat kasus konfirmasi nomor 13 dan upaya penjaringan kasus baru melalui pemeriksaan cepat kepada seluruh warga yang beresiko terhadap paparan Covid-19

Dalam upaya tersebut, terdapat 3 orang warga Kota Tanjungpinang terkonfirmasi positif Covid -19 dengan kode Kasus Nomor 24, 25 dan No.26.

Dalam pers rilis itu didapati pasien positif Covid -19 Nomor 24 dengan inisial AN (12), Nomor 25 berinisial AP (24) termasuk AL pasien Nomor 26

Bahwa AL sendiri pasien nomor 26 yang terkonfirmasi poisitif Covid-19 dan merupakan sebagai Pegawai Negeri Sipil di salah satu Instansi Vertikal di Propinsi Kepulauan Riau, beralamat di Kelurahan Air Raja, Kecamatan Tanjungpinang Timur.

Terkonfirmasi adalah warga Jakarta yang bekerja dan bersangkutan pernah berpergian ke Jakarta dengan tujuan Kota Depok pada tanggal 3 April 2020 urusan kedinasan selama 3 hari.

Pada hari Kamis tanggal 30 April 2020, dilakukan pemeriksaan rapid test di instansi yang bersangkutan dan didapati hasil “Reaktif” dan di hari yang sama dilakukan pemeriksaan swab untuk dilakukan pemeriksaan PCR.

Kemudian hasil pemeriksaan keluar pada tanggal 1 Mei 2020 dan dinyatakan Tn. AL Umur 45 th “Positif”“Covid-19.

Terkonfirmasi tidak ada mengalami keluhan sakit dan dikatagorikan sebagai kelompok OTG.

Sementara AN, pasien positif Covid -19 nomor 24 merupakan warga di Kelurahan Batu Sembilan, Kecamatan Tanjungpinang Timur. Pasien adalah kontak erat dengan kasus Nomor 13 dan merupakan klaster dari keluarga. Pasien merupakan teman sepermainan dari kasus Nomor 21.

Terkonfirmasi tidak mengalami keluhan kesehatan sama sekali dan dikatagorikan sebagai Orang Tanpa Gejala (OTG), namun karena yang bersangkutan merupakan kontak erat dari kasus No.13 dan No. 21 maka dilakukan pengambilan swab dan dilakukan pemeriksaan PCR, kemudian hasil pemeriksaan keluar pada tanggal 1 Mei 2020 dan dinyatakan AN Umur 12 th “Positif”“Covid-19.

Selanjutnya AP, laki-laki, umur 24 tahun beralamat di Kelurahan Kampung Bulang, Kecamatan Bukit Bestari. Pasien adalah kontak erat dengan kasus No.13 dan merupakan ajudan dari kasus No. 13, terkonfirmasi pernah mengalami demam dan telah dilakukan pemeriksaan PCR pertama dengan hasil “negative”,

Kemudian dilakukan pemeriksaan ulang pengambilan swab dan dilakukan pemeriksaan PCR, kemudian hasil pemeriksaan keluar pada tanggal 1 Mei 2020 dan dinyatakan AP positif Covid-19.

Rahma juga mengatakan bahwa
Dinas Kesehatan Pengandalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Tanjungpinang melalui Tim Gerak Cepat Covid-19 telah melakukan upaya pencegahan dan pengendalian penyebaran Covid-19 di tengah masyarakat secara massif dan terkoordinir berdasarkan kaidah-kaidah penanggulangan wabah yang telah di tetapkan oleh Kementerian Kesehatan RI.

Dalam hal ini pengendalian Covid-19 telah dilaksanakan melalui upaya tracing penderita baik itu dari kontak primer maupun kontak sekunder dari terkonfirmasi. Upaya ini memberikan dampak yang signifikan dari penjaringan penderita Covid-19 di Kota Tanjungpinang

Dimana 46,2 persen penderita yang terkonfirmasi Covid-19 adalah dari kelompok OTG. Dengan besarnya penjaringan dari kelompok ini diharapkan penularan ditengah masyarakat dapat terkendali sehingga tidak menjadi ancaman.

“Kepada seluruh masyarakat Kota Tanjungpinang, kami ucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya karena ikut mendukung pemerintah dalam upaya pengendalian penyebaran Covid-19 di kota kita yang tercinta ini. Dengan kerjasama Saudara semua kita berharap dapat melalui badai ini segera dan Kota Tanjungpinang terbebas dari Covid-19,”kata Rahma

Untuk itu budayakan keluar rumah menggunakan masker, terapkan pola hidup sehat, cuci tangan pakai sabun dengan baik dan benar, dan yang terpenting “Stay at Home”

“Jangan keluar rumah bila tidak benar-benar perlu atau terpaksa, kerja dari rumah, Ibadah dari rumah, semua kita lakukan dari rumah. Manfaatkan teknologi, kuatkan jejaring masyarakat, saling membantu dan saling mengingatkan di masyarakat. Ingat masyarakat adalah garda terdepan dalam upaya pencegahan dan pengendalian Covid-19″ujarnya.(nel)

News Feed