by

Perokok Dinilai Beresiko Terjangkit Corona, Ini Pandangan Ahli

Para perokok menjadi salah satu kelompok yang dinilai berisiko terinfeksi virus corona penyebab COVID-19. Hal ini terkait dengan kondisi paru-paru mereka yang dianggap lebih rentan.

Prof. Amin Soebandrio, Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman mengungkapkan, merokok meningkatkan reseptor ACE 2, yang oleh para peneliti, ditemukan sebagai reseptor bagi virus corona penyebab COVID-19.

“Karena ACE 2 ekspresinya meningkat, otomatis merokok ini dapat menyebabkan sel paru itu menjadi lebih rentan terhadap infeksi saluran napas karena molekulnya lebih banyak,” kata Amin dalam sebuah acara di Jakarta, ditulis Minggu (15/3/2020).

Hal senada juga dikatakan dokter spesialis paru Feni Fitriani, Ketua Pokja Masalah Rokok Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Menurutnya, reseptor ini seperti tempat duduk.

“Pada orang yang merokok menyebabkan reseptor ACE 2 itu kan tempat yang diduduki oleh si virus, sehingga kalau orang merokok reseptor atau tempat duduknya lebih banyak, jadi virusnya ramai-ramai bisa datang,” kata Feni.

“Kalau reseptornya makin banyak, dosis virusnya yang masuk jadi lebih banyak karena reseptornya lebih banyak, itulah yang memudahkan orang yang merokok jadi lebih mudah sakit,” kata Feni.

Feni menambahkan, bukan hanya COVID-19 saja yang mudah menyerang. Kebiasaan merokok juga meningkatkan risiko terhadap beberapa penyakit lain. Menurutnya, tanpa COVID-19 saja, seorang perokok sesungguhnya telah memiliki kerusakan pada saluran napasnya.

Beberapa studi di Tiongkok terkait COVID-19 juga menunjukkan keterkaitan tingkat keparahan kondisi penyakit dengan riwayat merokok.

Dalam sebuah studi yang dimuat di Chinese Medical Journal 2020, 78 pasien COVID-19 dengan pneumonia yang dirawat selama dua minggu, terlihat bahwa 11 pasien kondisinya memburuk sementara 67 orang lain membaik.

Para peneliti dalam studi tersebut mencatat, 27 persen dari yang kondisinya memburuk memiliki riwayat merokok dan hanya 3 persen perokok yang membaik.

Sementara dalam studi lain yang dimuat di The Lancet pada 2020, para peneliti menemukan bahwa 99 pasien COVID-19 di Wuhan Jinintan Hospital yang dirawat selama 20 hari, 11 pasien meninggal dunia di akhir studi. Ketiga dari mereka adalah perokok dengan dua kematian pertama adalah perokok pria.*

(sumber: liputan6.com)

News Feed